JAKARTA, KOMPAS.com – Kegiatan mengendarai mobil membutuhkan konsentrasi tingkat tinggi.

Otomtalk :

JAKARTA, KOMPAS.com – Kegiatan mengendarai mobil membutuhkan konsentrasi tingkat tinggi. Sangat bahaya dampaknya apabila memaksakan berkendara dalam kondisi kelelahan atau mengantuk.
.
Sayangnya, banyak yang memilih untuk beristirahat atau tidur di dalam mobil dengan kondisi mesin dan AC menyala. Kondisi ini dilakukan dengan posisi seluruh jendela mobil tertutup rapat. Apalagi, di tengah pandemi seperti ini, banyak yang ingin menghindari kerumunan.
.
Padahal, dampak dari tidur di mobil dengan kondisi mesin dan AC menyala sangatlah berbahaya dan bisa menyebabkan kematian. Tak sedikit orang yang meninggal di dalam mobil ketika sedang tidur.
.
Marcell Kurniawan, Training Director The Real Driving Center, mengatakan, sangat berbahaya karena jika ada gas buang kendaraan bocor dan masuk ke area kabin dan terisap orang yang sedang tidur.
.
“Faktanya hanya butuh 1 jam untuk seseorang mati lemas bila kadar oksigen di dalam kabin menurun, yang disebabkan oleh meningkatnya akumulasi karbon monoksida di kabin,” ujar Marcell, kepada Kompas.com, beberapa waktu lalu.
.
Marcell melanjutkan, meskipun kaca mobil dibuka sedikit, bukan tidak mungkin kadar karbon monoksida ( CO) meningkat sedikit dan menurunkan kadar oksigen dalam darah yang menyebabkan tubuh kehilangan cairan.
.
Sementara saat mengemudi atau mobil berjalan, pengemudi atau penumpang di kabin tidak keracunan CO. Sebab, dalam kondisi sadar bila temperatur berubah atau napas kurang nyaman, bisa melakukan tindakan seperti membuka jendela.
.
“Berbeda dengan saat kita sedang tidur, kita tidak sadar dengan perubahan yang ada,” kata Marcell.
.
Namun, tidur di dalam mobil dengan kondisi mesin mati dan kaca jendela terbuka tetap berbahaya. Faktor kuncinya, adalah jika parkir di rubanah atau basement. Sebab, terkadang sirkulasi udara di dalam ruangan itu kurang baik, sehingga kadar CO ikut tinggi.
.
“Belum lagi risiko kerampokan menjadi tinggi karena tidur terus posisi kaca jendela terbuka,” ujar Marcell.
.
Sumber : https://otomotif.kompas.com/read/2020/09/18/094200315/terlelap-di-mobil-dengan-mesin-dan-ac-menyala-itu-sangat-berbahaya
.
#otomotif #tipsotomotif #acmobil #mobil #otomtalk

JAKARTA, KOMPAS.com - Kegiatan mengendarai mobil membutuhkan konsentrasi tingkat tinggi. Sangat bahaya dampaknya apabila memaksakan berkendara dalam kondisi kelelahan atau mengantuk.
.
Sayangnya, banyak yang memilih untuk beristirahat atau tidur di dalam mobil dengan kondisi mesin dan AC menyala. Kondisi ini dilakukan dengan posisi seluruh jendela mobil tertutup rapat. Apalagi, di tengah pandemi seperti ini, banyak yang ingin menghindari kerumunan.
.
Padahal, dampak dari tidur di mobil dengan kondisi mesin dan AC menyala sangatlah berbahaya dan bisa menyebabkan kematian. Tak sedikit orang yang meninggal di dalam mobil ketika sedang tidur.
.
Marcell Kurniawan, Training Director The Real Driving Center, mengatakan, sangat berbahaya karena jika ada gas buang kendaraan bocor dan masuk ke area kabin dan terisap orang yang sedang tidur.
.
"Faktanya hanya butuh 1 jam untuk seseorang mati lemas bila kadar oksigen di dalam kabin menurun, yang disebabkan oleh meningkatnya akumulasi karbon monoksida di kabin," ujar Marcell, kepada Kompas.com, beberapa waktu lalu.
.
Marcell melanjutkan, meskipun kaca mobil dibuka sedikit, bukan tidak mungkin kadar karbon monoksida ( CO) meningkat sedikit dan menurunkan kadar oksigen dalam darah yang menyebabkan tubuh kehilangan cairan.
.
Sementara saat mengemudi atau mobil berjalan, pengemudi atau penumpang di kabin tidak keracunan CO. Sebab, dalam kondisi sadar bila temperatur berubah atau napas kurang nyaman, bisa melakukan tindakan seperti membuka jendela.
.
"Berbeda dengan saat kita sedang tidur, kita tidak sadar dengan perubahan yang ada," kata Marcell.
.
Namun, tidur di dalam mobil dengan kondisi mesin mati dan kaca jendela terbuka tetap berbahaya. Faktor kuncinya, adalah jika parkir di rubanah atau basement. Sebab, terkadang sirkulasi udara di dalam ruangan itu kurang baik, sehingga kadar CO ikut tinggi.
.
"Belum lagi risiko kerampokan menjadi tinggi karena tidur terus posisi kaca jendela terbuka," ujar Marcell.
.
Sumber : https://otomotif.kompas.com/read/2020/09/18/094200315/terlelap-di-mobil-dengan-mesin-dan-ac-menyala-itu-sangat-berbahaya
.

Informasi Otomotif, tips, berita, lucu, video viral

Untuk video otomotif bisa lihat dan Follow instagram @otomtalk untuk updates

Untuk informasi Medan , silakan follow @medantalk di www.medantalk.com