Pemerintah RI berencana untuk menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM)

Berita

Otomtalk :

Pemerintah RI berencana untuk menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) jenis Pertalite dengan tingkat oktan 90 atau RON 90 di dalam negeri dalam waktu dekat, seiring adanya kenaikan banderol minyak dunia.

Namun saat ini, berbagai pihak tengah melakukan perhitungan agar putusan tersebut tidak membuat inflasi meninggi. Sehingga harga Pertalite kini masih disubsidi oleh pemerintah.

Dalam perkembangannya Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) dan para menteri kerap menyampaikan perhitungan harga rill bila BBM Pertalite maupun Solar tidak disubsidi pemerintah. Tetapi, perhitungannya berbeda-beda.

Jokowi mengatakan, harga murni Pertalite mencapai Rp 17.100 per liter jika tak disubsidi. Pernyataan ini dilontarkan Kepala Negara saat Silaturahmi Nasional Persatuan Purnawirawan TNI AD pada Jumat, 5 Agustus 2022 lalu.

“Coba di negara kita bayangkan, kalau Pertalite naik 7.650 harga sekarang ini kemudian naik jadi, harga yang benar adalah 17.100, demonya berapa bulan? Naik 10 persen saja demonya dulu 3 bulan,” kata Jokowi dilansir dari Kompas TV.

Sementara berdasarkan pernyataan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto harga keekonomian sejumlah BBM PT Pertamina (Persero) masih lebih tinggi dari harga yang dijual di SPBU.

Ia menyebut, harga keenomian Pertalite kini sudah mencapai Rp 13.150 per liter. Tetapi di SPBU atau pasaran, jenis bahan bakar tersebut masih dijual Rp 7.650 per liter sehingga insentif yang diberikan pemerintah semakin berat.

“(Sementara) Harga keekonomian Pertamax Rp 15.150 per liter, namun kita masih memberikan harga eceran Rp 12.500 per liter,” ujar dia dalam konferensi pers, Selasa 16 Agustus 2022.

Apabila dibandingkan BBM di Thailand, rata-rata harga BBM dipatok Rp 19.500 untuk RON yang sama. Sedangkan di Vietnam Rp 16.645 per liter dan Filipina Rp 21.352 per liter.

Menteri Keuangan Sri Mulyani pun blak-blakkan mengenai harga keekonomian jenis BBM terkait. Menurutnya, harga Pertalite seharusnya sudah Rp 14.450 per liter sedangkan Solar Rp 13.950 per liter.

Lanjut dikomentar…

Pemerintah RI berencana untuk menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) jenis Pertalite dengan tingkat oktan 90 atau RON 90 di dalam negeri dalam waktu dekat, seiring adanya kenaikan banderol minyak dunia.

Namun saat ini, berbagai pihak tengah melakukan perhitungan agar putusan tersebut tidak membuat inflasi meninggi. Sehingga harga Pertalite kini masih disubsidi oleh pemerintah.

Dalam perkembangannya Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) dan para menteri kerap menyampaikan perhitungan harga rill bila BBM Pertalite maupun Solar tidak disubsidi pemerintah. Tetapi, perhitungannya berbeda-beda.

Jokowi mengatakan, harga murni Pertalite mencapai Rp 17.100 per liter jika tak disubsidi. Pernyataan ini dilontarkan Kepala Negara saat Silaturahmi Nasional Persatuan Purnawirawan TNI AD pada Jumat, 5 Agustus 2022 lalu.

"Coba di negara kita bayangkan, kalau Pertalite naik 7.650 harga sekarang ini kemudian naik jadi, harga yang benar adalah 17.100, demonya berapa bulan? Naik 10 persen saja demonya dulu 3 bulan," kata Jokowi dilansir dari Kompas TV.

Sementara berdasarkan pernyataan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto harga keekonomian sejumlah BBM PT Pertamina (Persero) masih lebih tinggi dari harga yang dijual di SPBU.

Ia menyebut, harga keenomian Pertalite kini sudah mencapai Rp 13.150 per liter. Tetapi di SPBU atau pasaran, jenis bahan bakar tersebut masih dijual Rp 7.650 per liter sehingga insentif yang diberikan pemerintah semakin berat.

"(Sementara) Harga keekonomian Pertamax Rp 15.150 per liter, namun kita masih memberikan harga eceran Rp 12.500 per liter," ujar dia dalam konferensi pers, Selasa 16 Agustus 2022.

Apabila dibandingkan BBM di Thailand, rata-rata harga BBM dipatok Rp 19.500 untuk RON yang sama. Sedangkan di Vietnam Rp 16.645 per liter dan Filipina Rp 21.352 per liter.

Menteri Keuangan Sri Mulyani pun blak-blakkan mengenai harga keekonomian jenis BBM terkait. Menurutnya, harga Pertalite seharusnya sudah Rp 14.450 per liter sedangkan Solar Rp 13.950 per liter.

Lanjut dikomentar…

NB:
Informasi Otomotif, tips, berita, lucu, video viral, browse hashtags: otomtalk berita sepedamotor mobil
kunjungi sponsor kami Vespa dealer Medan & Sumut www.vesparkindo.com
Untuk video otomotif bisa lihat dan Follow instagram @otomtalk untuk updates

Untuk informasi Berita Medan , silakan browse www.medantalk.com
Cek info lowongan kerja di www.KarirGram.com
Medan Punya Cerita cek www.MedanKu.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.